Cara Pendaftaran Merek di Indonesia yang Wajib Dilakukan

0
(0)

“Pelajari cara pendaftaran merek di Indonesia melalui Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) dan proses yang harus dilalui, termasuk permohonan, pemeriksaan formalitas, dan masa pengumuman.”

Hak atas merek adalah hak eksklusif yang diberikan oleh negara kepada pemiliknya untuk menggunakan merek tersebut atau untuk memberikan izin kepada orang lain untuk menggunakannya. Pemberian hak ini memerlukan mekanisme pendaftaran yang wajib dilakukan.

Di Indonesia, pendaftaran merek dapat dilakukan melalui Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI). Proses pendaftaran merek memakan waktu sekitar 3 bulan 15 hari dan terdiri dari beberapa tahap, yaitu permohonan pendaftaran merek, pemeriksaan formalitas, dan pengumuman dalam Berita Resmi Merek.

Dapatkan Kabar Terbaru dari Kami melalui Whatsapp Channel Chayra.ID. Jadi, jangan ragu lagi! Temukan solusi terbaik untuk kebutuhan bisnis Anda

Dalam tahap permohonan, terdapat beberapa persyaratan minimum yang harus dipenuhi, seperti formulir permohonan yang telah diisi lengkap, label merek, dan bukti pembayaran biaya. Tahap selanjutnya adalah pemeriksaan formalitas yang dilakukan untuk memastikan bahwa merek tersebut tidak pernah didaftar atau dimiliki pihak lain.

Masa Pengumuman merupakan tahap dimana Ditjen HKI akan mengumumkan permohonan merek dalam Berita Resmi Merek selama dua bulan. Dalam masa ini, setiap pihak dapat mengajukan keberatan secara tertulis atas permohonan merek tersebut dengan dikenakan biaya. Keberatan dapat diajukan jika terdapat alasan yang cukup dan disertai bukti bahwa merek yang dimohonkan tidak dapat didaftarkan atau ditolak.

Setelah masa pengumuman, jika tidak ada keberatan, dilakukan pemeriksaan substantif yang diselesaikan dalam jangka waktu paling lama 30 hari. Dalam hal pemeriksaan substantif dinyatakan dapat didaftarkan, Ditjen HKI akan mendaftarkan merek tersebut, memberikan sertifikat merek, dan mengumumkan pendaftaran merek dalam Berita Resmi Merek.

Namun, proses pendaftaran merek memakan waktu cukup lama, namun tidak perlu khawatir karena merek yang terdaftar mendapat pelindungan hukum selama 10 tahun sejak tanggal permohonan pendaftaran merek diterima oleh Ditjen HKI.

Pendaftaran merek merupakan hal yang penting bagi pelaku bisnis karena memberikan hak eksklusif atas merek yang dimiliki. Ini berarti bahwa pelaku bisnis dapat menggunakan merek tersebut secara eksklusif atau memberikan izin kepada orang lain untuk menggunakannya. Selain itu, pendaftaran merek juga memberikan pelindungan hukum selama 10 tahun sejak tanggal permohonan pendaftaran merek diterima oleh Ditjen HKI. Hal ini sangat penting bagi pelaku bisnis karena merek merupakan identitas dari perusahaan atau produk yang ditawarkan. Dengan pendaftaran merek, pelaku bisnis dapat melindungi identitas perusahaan atau produknya dari tindakan plagiarisme atau penyalahgunaan oleh pihak lain.

Dalam era persaingan bisnis yang semakin ketat, pendaftaran merek juga menjadi salah satu faktor kunci untuk meningkatkan daya saing perusahaan atau produk. Merek yang terdaftar memberikan kepercayaan kepada konsumen bahwa produk atau jasa yang ditawarkan merupakan produk atau jasa asli dari perusahaan yang bersangkutan. Selain itu, pendaftaran merek juga memudahkan pelaku bisnis dalam melakukan ekspansi pasar ke negara lain karena proses pendaftaran merek di negara lain akan lebih mudah dilakukan jika merek sudah terdaftar di negara asal. Oleh karena itu, pendaftaran merek sangat penting bagi pelaku bisnis untuk meningkatkan daya saing dan melindungi identitas perusahaan atau produk yang ditawarkan.

 

 

 

Apakah kabar ini berguna?

Anda yang tentukan bintangnya!

Tingkat Kepuasan 0 / 5. Jumlah pemberi bintang: 0

Belum ada yang kasih bintang! Jadi yang pertama memberi bintang.

Karena kabar ini berguna untuk anda...

Kirimkan ke media sosial anda!

Pandu langkahmu menuju kesuksesan sebagai seorang advokat dengan mengikuti Pendidikan Khusus Profesi Advokat (PKPA) yang diselenggarakan oleh Chayra Institute, bekerjasama dengan DPN PERADI dan PMIH Universitas Pancasila.

Dalam program PKPA, kamu akan dibimbing oleh tenaga pengajar yang berpengalaman dan ahli di bidang hukum. Kurikulum yang disusun secara komprehensif akan memberikan pemahaman mendalam tentang aspek-aspek penting dalam praktik Hukum. Dapatkan pengalaman belajar yang berkualitas dan relevan dengan tuntutan profesi advokat saat ini.

Ikuti Pendidikan Khusus Profesi Advokat (PKPA) yang diselenggarakan oleh Chayra Institute sekarang juga!

Eksplorasi konten lain dari Chayra.ID

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca